Jakarta

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto merespons rencana pemanggilannya sebagai saksi dalam sidang sengketa Pilpres 2024 di Mahkamah Konstitusi (MK). Airlangga mengatakan masih menunggu panggilan tersebut.

“Kami tunggu panggilannya,” kata Airlangga saat ditemui di Fairmont Hotel, Jakarta, Senin (1/4/2024).

Airlangga mengaku belum menerima surat pemanggilannya dalam sidang sengketa pilpres pada Jumat mendatang. Meski begitu, ia menantikan prosesnya.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Ya kita tunggu panggilannya. Undangannya belum ada,” ujarnya.

Lantas, apakah Airlangga akan datang ke sidang jika sudah menerima undangan dari MK? Terkait hal ini, Airlangga kembali menegaskan dirinya masih menunggu undangan pemanggilan.

“Ya kalau ditunggu MK kan masih ada undangannya,” jelasnya.

Seperti diketahui, Airlangga menjadi salah satu dari empat menteri yang dipanggil Mahkamah Konstitusi ke sidang sengketa Pilpres 2024 mendatang. Keempat menteri akan dimintai keterangan oleh hakim MK.

“Saudara Muhadjir Effendy Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Bapak Airlangga Hartarto Menteri Keoordinator Bidang Perekonomian, Ibu Sri Mulyani Indrawati Menteri Keuangan, Ibu Tri Rismaharini Menteri Sosial dan lima dari Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu,” ujar Ketua MK Suhartoyo dalam persidangan di gedung MK, Senin (1/4/2024).

Dia mengatakan para pihak itu akan dipanggil pada hari Jumat (5/4). Dia mengatakan MK sebenarnya menolak permohonan para pemohon untuk memanggil para menteri.

Namun, dia mengatakan hakim MK menilai keterangan dari lima pihak itu penting. Dia mengatakan para pihak dalam sidang tidak dapat bertanya ke para menteri.

“Karena ini keterangan yang diminta mahkamah maka nanti pihak-pihak tidak kami sediakan waktu untuk mengajukan pertanyaan, jadi yang melakukan pendalaman hanya para hakim,” ucapnya.

(taa/dek)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *