Jakarta

Lembaga Dana Kerja Sama Pembangunan Internasional (LDKPI) atau Indonesia AID melakukan program hibah dengan menyalurkan bantuan senilai Rp6,5 miliar. Hal ini sebagai bentuk dukungan Pemerintah Indonesia terhadap Pemerintah Laos sebagai Keketuaan ASEAN 2024, khususnya pada ASEAN Finance Process.

Program hibah tersebut ditujukan untuk memberikan bantuan teknis kepada para official Kementerian Keuangan Laos dalam mempersiapkan agenda penyelenggaraan pertemuan ASEAN 2024 diantaranya melalui serangkaian kegiatan sharing session, peningkatan kapasitas, dan penyelenggaraan pertemuan. Komitmen dimaksud ditandai dengan penandatanganan Grant Agreement pemberian hibah oleh Direktur Utama LDKPI bersama Director General of External Finance Department of Lao Ministry of Finance, disaksikan langsung oleh Wakil Menteri Keuangan RI Suahasil Nazara dan Menteri Keuangan Laos, Rabu (3/4) di Luang Prabang, Laos.

Suahasil mengatakan dalam Keketuaan ASEAN tahun lalu, Indonesia memiliki beberapa inisiatif yang masih perlu dilanjutkan dalam Keketuaan ASEAN 2024, khususnya inisiatif-inisiatif baru yang diusulkan oleh Indonesia di jalur keuangan seperti kolaborasi sektor keuangan dan kesehatan (ASEAN Joint Finance and Health Ministerial Meeting) dan Pembentukan Forum Perbendaharaan ASEAN (ASEAN Treasury Forum).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Dukungan ini tidak hanya menunjukkan komitmen kerja sama yang erat antara pemerintah Indonesia dan Laos, namun juga menekankan bagaimana pentingnya melanjutkan kemitraan. Kolaborasi antara kedua negara merupakan hal konkrit dan berdampak di kawasan ASEAN dengan melibatkan negara-negara anggota lainnya”, terang Suahasil dalam keterangan tertulis, Kamis (4/4/2024).

Selain itu, komitmen Indonesia di ASEAN Finance Process juga diwujudkan dengan membantu perumusan hal-hal substantif dan pengaturan logistik. Dalam pelaksanaan kegiatannya, LDKPI bekerja sama dengan Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan.

Selanjutnya, dalam Keketuaan ASEAN 2024 ini, Laos sebagai chairmanship bertanggung jawab dalam merumuskan agenda prioritas keketuaan 2024 dan juga mempunyai tanggung jawab untuk melanjutkan agenda-agenda yang telah dimandatkan.

Diharapkan, dukungan Pemerintah Indonesia kepada Laos dapat menghasilkan kerja sama bidang keuangan ASEAN dan kesepakatan-kesepakatan yang mendorong stabilitas dan integrasi keuangan di kawasan, serta memperkuat pertumbuhan ekonomi di tengah tantangan pascapandemi COVID-19, yaitu konektivitas, sustainabilitas, dan responsivitas dari ASEAN.

Simak juga ‘Saat KTT ASEAN-Australia, Jokowi Tekankan Pentingnya Gencatan Senjata di Gaza’:

[Gambas:Video 20detik]

(ega/ega)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *