Jakarta

Ketua Umum (Ketum) Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Haedar Nashir angkat bicara soal polemik jemaah Aolia di Gunungkidul. Haedar mengimbau masyarakat mengedepankan toleransi dan dialog.

“Di Gunungkidul dan di tempat lain juga ada yang berbeda, ya kita toleran saja terhadap perbedaan itu,” kata Haedar saat diwawancarai wartawan di kantor PP Muhammadiyah, Kota Jogja, dilansir detikJogja, Minggu (7/4/2024).

Haedar mengatakan jika ada perbedaan yang terlalu jauh dari dasar ketentuan maka perlu diajak dialog. Dialog bisa melibatkan tokoh setempat, pihak terkait, hingga ormas keagamaan.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Dan kalau terlalu jauh dari dasar-dasar ketentuan ya nanti perlu diajak dialog, perlu diajak dialog,” ujarnya.

“Kalau ada masalah entah itu menyangkut keagamaan, sosial, coba kedepankan dialog,” lanjutnya.

Diberitakan sebelumnya, jemaah Aolia di Gunungkidul sudah melaksanakan Salat Idul Fitri 2024 pada Jumat (5/4) kemarin. Selanjutnya, viral imam jemaah Aolia di Gunungkidul, KH Ibnu Hajar Pranolo atau yang kerap disapa Mbah Benu, bilang ‘telepon Allah’ terkait pelaksanaan Salat Idul Fitri. Mbah Benu sudah menyampaikan klarifikasi bahwa pernyataannya itu hanya istilah perjalanan spiritualnya.

Simak selengkapnya di sini.

(yld/knv)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *