Jakarta

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengumumkan kabar gembira soal lahirnya seekor anak gajah sumatera (Elephas maximus sumatrana). Gajah ini lahir di Pusat Konservasi Gajah (PKG) Provinsi Riau.

Adapun gajah ini lahir pada Sabtu (6/4) pukul 03.30 WIB. Kabar ini diterima dari KSDA Riau.

“Menerima kabar dari Balai Besar Konversi Sumber Daya Alam (KSDA) Riau yang menginformasikan bahwa anak gajah dilahirkan oleh induk gajah betina bernama Fuja dan induk jantan bernama Sarma,” ujar Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE) KLHK Satyawan Pudyatmoko dilansir Antara, Senin (8/4/2024).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Anak gajah tersebut lahir dari induk betina Fuja yang berusia 20 tahun dan induk jantan Sarma berusia 25 tahun yang berasal dari hasil evakuasi akibat jerat satwa di wilayah Kampar Kiri, Riau, pada 2008.

Hasil pemeriksaan kesehatan dan pengukuran morfometri dari anak gajah yang dilakukan tim Balai Besar KSDA Riau memperlihatkan hasil bahwa individu yang baru lahir memiliki tinggi badan 75 cm.

Selain itu, anak gajah itu memiliki lingkar dada 97 cm, panjang badan 97 cm, berat badan 75,5 kg dan teridentifikasi berjenis kelamin betina. Kondisi induk dan anak gajah dalam keadaan sehat serta menunjukkan vitalitas normal.

KLHK memastikan tim dokter hewan dan perawat medis satwa dari Balai Besar KSDA Riau terus memantau intensif kondisi kesehatan induk dan anak gajah tersebut.

Satyawan mengatakan bahwa anak gajah itu lahir pada hari ke-27 Ramadhan 1445 Hijriah. Merujuk ke fakta itu, dia berharap individu gajah sumatera yang baru lahir dalam suasana Ramadhan tersebut dapat menjadi cahaya kebaikan bagi dunia konservasi.

(rdp/imk)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *